Sabtu, April 25, 2009

DI GIGI OMBAK


DI GIGI OMBAK


mungkin kau tiada
pernah ke sini
meletakkan sepasang kakimu
di gigi ombak
menghirup masinnya udara
merasai getar angin di hujung rambut
membina kota-kota impianmu
melihat wajah sendiri
lalu pecah menjadi buih
berulang dan berulang.

mungkin akulah yang silap
tiada pernah
menceritakan cantiknya laut
tentang hasrat ombak
gigih mencari hamparan pasirnya
tentang kukuhnya batuan
membasahi diri
tentang hibanya perahu
tatkala rusuh tengkujuh
berulang dan berulang.

di gigi ombak
rintik hujan yang kasar
menguasai setiap ruang
segalanya menjadi keliru
ditutupi senja duka.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kemaman, Darul Iman
27 November 1999.

6 ulasan:

wahyudi my berkata...

Ombak yang menjamah
kakiku sekali
takkan dapat
kukenali lagi.

~ A.Samad Said

salam, saudara.

Idalara berkata...

sungguhnya pantai tak pernah sepi dipukul ombak..
indah puisi ini seindah berjalan di persisir pantai yg tak bertepi..

♥ sOFIa ♥ berkata...

aku suka tepi laut.

:)

Tanpa Nama berkata...

ada yang tidak mengerti dunia kita, dan apabila kita mengajaknya datang, dia tidak mengerti betapa dunia kita ini indah pada darjah sendiri. Dia melihat dari kaca mata yang berbeza dari kita. Dia melihat dari sisi negatif melebihi sisi positif.

Lalu begitulah jadinya. Kita dan dia akan mula memilih jalan nan berbeza. Jalan yang sesuai dengan dunianya dan jalan yang sesuai dengan dunia kita.

rozais al-anamy berkata...

Zek,
Indahnya sajak ini. Namun ada pilu di balik aksara.

Zura Firdaus B. Japri berkata...

"bicara dengan bayu"

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM