Khamis, Januari 07, 2010

WAJAH HATI DALAM SEBUAH PUISI


WAJAH HATI DALAM SEBUAH PUISI
(bila dia tanyakan - sebenarnya cinta itu apa?)

kubaca setiap tanda dalam baris tertulis itu
susuknya jauh dan dalam sekali, sungguh dalam
serba tercantum - satu, dan berderaian pada tangan hari
di hujung cerita yang tertulis, kujumpai sebuah wajah
dari sekeping hati milikmu jua - telah tertikam suatu warna
merah dan mulai berdarah
esok mungkin ungu warnanya.

dalam sebuah puisi, aku kirimi dari daerah sini.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kemaman, Darul Iman
07 Januari 2010.

10 ulasan:

Riesna Zasly berkata...

puisi meluah semarak wajah hati..
menukil riak duka nestapa seraya kagum bergembira

wajah hati penuh bersemi cinta menerobos puitis aksara yang dilakarkan

lagi dalam rindu tersemat
lagi halus ungkapan terhambur

salam ziarah

LavENDer Wind berkata...

baluti hati berdarah
saluti kasih dalam balutan rasa
agar terhenti aliran darah
yang mengalir luka sia-sia
jangan dibiar hingga keunguan
saat lewat mengubati kesuraman

mamai berkata...

daerah yang tak berpenguni selain sepi

Sara Musfira berkata...

terlalu indah + gempak :)

a w a n berkata...

Terima kasih kerana puisimu adalah alasan untukku tersenyum hari ini.




* Awan

kelompen berkata...

bermain cinta menyesatkan kita dalam rasa, bermain mata menyesatkan kita dalam pesona, bahawa hidup dan cinta bukan permainan semata.. salam puisi salam seni...cikgu

setiakasih berkata...

Salam... Zul,
seolah ini jawapan kepada persoalan dalam puisiku.. tapi sungguh lama dulu,

atau aku yang perasan?

Apa2pun.
Maknanya cukup dalam.. tak terluahkan.

zuraima berkata...

sudah lama saya tidak singgah, maaf ya tuan. Saya suka akan ungkapan 'wajah hati'. Membuat saya terfikir ungkapan lain 'topeng hati' = hipokrisi. keegoan. hmm...

Penabahari berkata...

Salam sdr Zul,
Dalam sungguh pemerhatian sdr, dapat membaca luka seorang hamba dari rentetan kata-kata.

patungcendana berkata...

sebenarnya cinta itu apa?

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM