Selasa, Mei 05, 2009

AKU PULANG


AKU PULANG

ketawa mereka selalunya menikam
merobek ke dasar hati dan naluri rasa
membunuh tanpa kasihan
tiada tanda
tanpa rupa
menjadi nadi hidup
berdarah dan berdaging,
izinkanlah aku pulang
aku bukan lagi manusia
jika dendam ini
tiada mampu kukunyah dan kutelan
dalam hari-hari luka yang telah
pun bersimpulan.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kemaman, Darul Iman
17 November 2001.

4 ulasan:

mie berkata...

terima kasih datang mengunjung blog saya..suka dgn puisi ringkas anda..menarik~

mata berkata...

thanks dah mampir ke blog saya ya...
sastrawan yah ?

Sya Sakura berkata...

thanks for visiting my blog.. and sebab meninggalkan jejak kat chatterbox.. huhu..

Nway, sangat kagum dgn bakat menulis kamu.. what a beautifully written poems.. keep on writing! =)

xiiinam berkata...

Pulanglah....





Kerana ada waktunya
mangkir lebih baik
agar tidak dilihat mangsai....


Aku juga sesekali ingin maherat

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM