Sabtu, Mei 23, 2009

SEORANG PEREMPUAN DI PELABUHAN ( ii )


SEORANG PEREMPUAN DI PELABUHAN ( ii )


hari ini, genap musim kelapan
setelah kapal cintanya hilang dalam pandangan
dermaga hari semakin sunyi
nahkoda yang pergi tiada mengutusi berita
apakah tenggelam kapalmu itu ?
apakah ganas lambung ombakmu itu ?.
anak-anak kecil yang dahulunya berlarian liar
di licin lantai berkayu hitam ini
tiada mahu ke sini lagi
cuma yang setia perempuan ini
membingkai masanya hari dan hari.

dalam sedu paling halus, perempuan itu
membunuh ingatannya
(aku membenci diriku ini, sungguh !
kerana mencintaimu sehabis hatiku ini)
matanya merah tanpa air mata lagi.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kemaman, Darul Iman
01 Jun 2005

7 ulasan:

patungcendana berkata...

lapan musim biar pun berlalu
masih perempuan di pelabuhan itu
jika nakhoda tiada lalu
lautan biru pulangkan cintaku

selamat malam :-)

eyes143.. berkata...

satu tulisan yg menyentuh perasaan...

Shahriza Mahmud berkata...

Benciku hanya gurauan
yang semakin tidak keruan.

Hatiku terus menangis
kerana tiada kebencian.

Penantian belum berakhir.
Siksaan makin terzahir..

~Salam menyinggah lagi~
Shahriza Mahmud.

faziz ar berkata...

delapan musim menunggu nampaknya bisa melahirkan kejemuan dan kebosanan lantas membentuk satu kekuatan diri yang baru.. barangkali..

xiiinam berkata...

Hey nakhoda yang mangkir!
Hadirlah ke pelabuhan itu...
Jangan kau terus maherat

dan

terus membiar dia

menghimpun rindu
yang kian sarat....


(Wallahu'alam)

Zura Firdaus B. Japri berkata...

sesungguhnya kerana masa itulah yang membuatkan aku terusan membenci!

setiakasih berkata...

menunggumu
menukar rindu
jadi dendam,
menukar cinta
jadi lara,
bagai purnama
takkan mampu ku riba.
Aduh.. benci terasa!

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM