Rabu, Jun 03, 2009

JANGAN MENANGIS


JANGAN MENANGIS

bukan munafik cinta
tumpahan kasihmu itu
perlu aku keringkan
jangan menangis lagi
kelak ada hari untuk cintamu itu.

bukan aku lelakinya
itu harus kau telan.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kuala Terengganu, Darul Iman
17 Mac 2006.

10 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

bunga bukan sekuntum, kumbang bukan seekor. cinta tak dijual beli. cinta sejati dibawa kemati.

eeh.. sampai kesitu pulak. tkasih belum buka lagi pakai komp.teman ni.
cuba beranikan diri nak belajar dari cik gu.

setiakasih berkata...

tulislah luahan seperti ini.. ingin ku bolosi citra hati seorang lelaki... agarku mengerti apa yang terjadi..

Anak Bumi berkata...

ini perkaranya cinta platonik sesama manusia.

hanya mereka yang kuat tabah boleh manghadapinya.

(blog sudah bertukar rupa. :)

::ainbutterfly~ berkata...

sangat mendalam sampai ke hati ni..best.. =)

reinvandiritto berkata...

malasyia ya?
salam kenal

mampir ke blog saya juga ya

faziz ar berkata...

tumpahan kasihmu itu
perlu aku keringkan

mengapa perlu sampai begitu...

patungcendana berkata...

walau aku tahu
kau bukan untukku

walau aku tahu
kau akan mengecewakan ku

tetap aku kembali padamu
hebatnya cinta...

selamat malam en Zul

re: ya, "masa itu diri kita"..:-)

kueh bakar berkata...

kau bukan lelaki dia
itu sebab dia menangis

dia paham
itu sebab dia menangis

biarkan dia
menangis
dan menangis
kerana cintanya

kelak
ko mungkin juga sepertinya
jadi
biarkan dia menangis

Ayohwang berkata...

Pesang untuk wanita itu, carilah yang lain sebagai ganti.
Bunga bukang sekuntung, kumbang bukang seekor....

Ewah, panda jugok ambe bersajok cikgu deh....

setiakasih berkata...

jangan menangis lagi
kelak ada hari untuk cintamu itu.

bukan aku lelakinya, itu harus kau telan

- ungkapan yang berbekas di hati saya. Ada lagi ungkap gini ya? Mohon blogger majukan pada saya ya! makasih!

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM