Jumaat, Oktober 09, 2009

NASKAH CINTA


NASKAH CINTA


kenangan berbisik
antara ruang diri
senja mati
enggan mengusirmu
helaian dan tinta
bergumpalan padu.

masih ingatkah
merah rona ?
kau berdiri
di sebelah diri
aku menyimpanmu
dalam-dalam dan
jauh-jauh
menjadi potret kita.

aku masih senyum
saat-saat kau
hadirkan diri
kalau cuma di balik
aksara.

dalam ruang
tanpa jawapan
kenapa seluruhnya
begini ?.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kerteh, Darul Iman
09 Oktober 2009.

12 ulasan:

abuyon berkata...

salam cikgu,

Sekarang ada HP kamera
lagi mudah, nak ambil
potret buat naskhah
kenangan

ke guane cikgu :)

setiakasih berkata...

jarang benar kau berbisik tentang perihal cinta
aksara itukah yang membungkam jiwa
hingga lidah tak mampu mengucap kata
hingga jejarimu tak mampu bersilat tangkas pertahan jati rasamu

aku juga termanggu
kitakah yang bersahabat
dulu?

relevan berkata...

Begitu indah Cinta ni cikgu Zul..

{lumut} berkata...

best~

xiiinam berkata...

...kerana cinta itu memang asyik...

Nakamura Kazuki berkata...

naskah cinta berbau syurga...itulah naskhah yang ambe tunggu2

Penabahari berkata...

Ah! Indahnya. Saya terpesona seketika

PAP berkata...

tak tau nak jerit kat mana.
jerit kata-kata hati.
tabik cikgu atas perjuangkan.
keindahan dan seni bahasa.
hidup puisi si puitis.

tokder berkata...

naskah cinta?

Sara Musfira berkata...

=]

setiakasih berkata...

'kerana naskah cinta yang terukir padanya sejarah dan aksara rindu...
buat aku mencari makna setia'

faziz ar berkata...

salam sdr zul
kukira puisi cinta yang puitis
terhibur dik kelembutan bahasanya...

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM