Isnin, November 09, 2009

DALAM HUJAN


DALAM HUJAN


dingin cuaca menggigit lagi
langit suram bersulam tangisan
rentak hidup tertahankan - dalam jeda waktu
yang lesu dibaluti hati-hati resah
musim ini berkunjung kembali
Laut China Selatan merobek segala isinya
perahu nelayan ketakutan dalam tangan hari
anak-anak masih bermain dalam hujan
seorang ayah kukuh membilang nasibnya
tirai tahun makin ke penghujung
tapi jalan yang dahulu tetap begitu
dari jendela hujan membias
basah di muka
basah di hati.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Dungun, Darul Iman

07 November 2009.

9 ulasan:

petangcondong berkata...

H.U.J.A.N
ia pemurah
juga pemusnah
Siapa anugerah?
Siapa bertuah?
Nikmatilah.
Jauhilah.

-KamarDewa 1420 hijrah-

PAP berkata...

hujan itu bawa rahmat pada manusia.
hujan juga kadang-kala bawa bencana.
bila tak hujan manusia mengeluh panas.
bila hujan manusia mengeluh juga bila mahu henti.
manusia ooo manusia....

setiakasih berkata...

Hujan
antara rahmat dan bencana
kita ada di antaranya
tawakal
perisainya.

Afna berkata...

basah di hati...
pedih bukan?
namun rahsia hari dengan alamnya
sudah suratan Ilahi,
sudah tertulis di tali kehidupan.

Salam jejak kembali.

faziz ar berkata...

puisimu menyayat hati akan berita banjir di pantai timur...
ohh manusia hanya penerima nasib ketentuanNya.

Penabahari berkata...

Dalam hujan terukir seribu cerita luka yang menghiris nubari insani...
Salam Zul, saya sentiasa tertarik dengan puisi Zul , indah dan menusuk hati.

Sang Penyu berkata...

Hujan adalah cerita kehidupan.

Terima kasih kerana sudi singgah.

mamai berkata...

dan hujan itu datang lagi
membawa cerita suka dan duka
dan hujan itu mencurahkan rahmatnya
bersama dalamnya ada bencana

noorlara berkata...

harap-harap bajet tahun depan ade peruntukan yg besar untuk menangani masalah banjir diseluruh Malaysia. Ini akibatnya jika pembangunan drancang tanpa mengambilkira perkara asas iaitu aliran air yg terkepung!

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM