Khamis, Disember 17, 2009

RUANG DIRI


RUANG DIRI
(Salam Maal Hijrah1431)

seluruhnya tiada terulang
kesempatan tiada kedua
detik telah ke hadapan
tiada terpatah lagi
ruang diri hampir terpenuhkan
antara dua jalan
aku berjalan tahun demi tahun.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Chukai, Darul Iman
17 Disember 2009.

10 ulasan:

setiakasih berkata...

Salam tahun baru ..
Moga tahun 1431 ini diharungi dengan semangat yang lebih utuh dan bertenaga.

abuyon berkata...

salam cikgu,

Moga Allah merahmati kita semua,
memandang-mandang kita semua

Semoga hari ini lebih baik
dari semalam

zulwaqar berkata...

salam maal hijrah.

faziz ar berkata...

salam maal hijrah
kita berjalan detik demi detik...
tahun demi tahun
umur lita kian mereput...
sedarkah kita?

a w a n berkata...

"Bantulah aku tuhan
mencari cahayaMu
agar tak bertambah
luka ditubuh ini..."




Salam tahun baru
* Awan

Penabahari berkata...

Salam tahun baru. Semoga kehadiran muharam kali ini tetap membawa cahaya kejayaan di dalam kehidupan sdr.

relevan berkata...

Salam Maal hijrah Saudara Zul..

Masa berlalu selaju pantas angin..
Nekad dan cepat bila siang meniti malam..
Terasa diri mula diabai masa..

Menerjah kealpaan..
Begitu longgar dalam menghadapi Nya..
Ku berdoa agar tidak tersungkur lagi...

Seri berkata...

masa berlalu silih berganti, yang pergi tak akan berulang, tapi yang lalu kita buat pedoman, buat menghadapi tahun baru.

kunjungan silaturrahmi dari seri sempena maal hijrah semoga persahabatan kekal abadi.

hu sein berkata...

salam maal hijrah =)

Bunga Rampai berkata...

Salam Ma'al Hijrah Sdr. Zul,

Di mana jua berada, mudah-mudahan ruang diri sentiasa dicahayai rahmah-Nya.

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM