Isnin, Februari 01, 2010

PELANGI YANG PERGI


PELANGI YANG PERGI

kemampuan apakah lagi
kesanggupan bagaimanakah pula
harus tertulis dalam cerita dewa dewi ini ?
aku bukan Tuhan
mampu memegang setiap warnamu yang hilang itu
detik ke detik
hapus selamanya.

selamat malam
sang pelangi yang pergi.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kemasik, Darul Iman
30 Januari 2010.

7 ulasan:

setiakasih berkata...

esok.. aku mohon,
muncullah kembali...
aku rindu dari kejauhan ini.

kelompen berkata...

cikgu
indah pelangi melupakan kita kepada
biru awan, tinggi langit, terik matahari , sedang pelangi umpama embun..hilang juga..

Shukri Mohd Ali berkata...

pergilah pelangi...
biarkan aku
bersama bulan yang calar sinarnya.

wow! saya suka puisi ini sebab ada pelangi. saya suka pelangi! =)

LavENDer Wind berkata...

pelangi yang datang selepas hujan
memberi warna pada tona alam
yang lantainya masih basah
dalam pada lukisannya masih berwarna
hingga pudarnya tiba
ia memberi rasa senang
pada mata si pemandang

kerna pelangi tiba selepas hujan
memujuk hati yang rawan
dan ia pergi saat hati sudah tenang

seperti bisik janjinya
nanti ia akan datang lagi
selepas hati kehujanan

aloy_paradoks berkata...

sabarlah jiwa..

abuyon berkata...

salam cikgu,

Demikianlah kehidupan, dan
apa yang berlaku telah
ditentukan

Apa yang kita nak, tak semuanya
dapat dan sebaliknya

ke guane :)

hu sein berkata...

aku bukan Tuhan
mampu memegang setiap warnamu yang hilang itu
detik ke detik
hapus selamanya.

saya suka benar baris- baris yang ini.
cantik

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM