Isnin, Jun 08, 2009

TRESNA ( xiv )


TRESNA ( xiv )

aku tiada pernah
tewas begini teruk
menjadi begitu kosong
terpatah tak bertongkat.

ZULKIFLI BIN MOHAMED
Kemaman, Darul Iman
21 Mac 2007.

8 ulasan:

bokbon berkata...

bila terjatuh, arah yang seterusnya adalah untuk bangun.

patungcendana berkata...

walau terpatah tak bertongkat
kau masih punya semangat
biar semangat menjadi kudrat
jiwa yang kosong kembali hangat

faziz ar berkata...

kukira teruk sekali keadaannya
betul kata cendana semangatlah menjadi obor

hai berkata...

salam ziarah,
aku pernah menghantar sajak(kalau betul ianya kategori sajak)kepada suami melalui sms.tapi bengang betul bila dia balas "apa ni,tak faham".hem!tak romantik langsung!tapi
mungkin juga aku memang tak de bakat kot...hampeh!

Marniyati berkata...

Jatuh dan tewas itu perlu
ia petunjuk kekhilafan kita
ia panduan untuk terus mara
ia perangsang bersiap siaga

usah dikesali ketewasan itu
yang lebih baik sedang menantimu...

noorlara berkata...

terpatah tak bertongkat
kalau hendak merangkakpun
kau sampai juga

selalu menang
sesekali tewas
barulah dikenang
erti perit dan puas

jebatsari berkata...

perghhhh.... sajak yg mantap!!!

ainunL muaiyanah berkata...

en zul, kalau encik zul menukarkan baris terakhir iaitu patah tak bertongkat dengan baris lain yang sama makna saya nampak lebih baik.
sebab patah tak bertongkat itu kelihatan klise sedikit kerana pernah digunakan dalam puisi-puisi terdahulu.

pendapat saya dalam puisi pendek haruslah kurang atau tiada ayat-ayat klise lebih baik untuk tidak mengganggu pembacaan lantaran puisinya yang ringkas dan pasat itu.


:)

sekadar pandangan dari saya yang kerdil ilmu dalam bidang puisi

HAK CIPTA TERPELIHARA ZULKIFLI BIN MOHAMED

Hak cipta terpelihara ke atas semua karya yang termuat di dalam laman blog ini. Semua hasil karya ditulis dan dihasilkan sendiri oleh penulis laman blog ini, Zulkifli bin Mohamed. Tidak dibenarkan mengeluar, mengambil, menciplak atau mengulang mana-mana karya yang terkandung dalam laman blog ini dalam apa juga bentuk dan cara - sama ada secara elektronik, fotokopi dan sebagainya tanpa mendapat izin bertulis daripada penulis.

PUISI PALING BANYAK BACAANNYA OLEH UMUM